Literature Mengatasi Peningkatan Pengangguran Negara

20220810T072726348Z493963.jpg
Photograph by
Reference for photograph
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference


    You are not allowed to post comments.

    Description


    In English

    In Indonesian

    "pengangguran adalah keadaan di mana angkatan kerja yang ingin memperoleh pekerjaan tapi belum mendapatkannya. Menurut Badan Pusat Statistik angkatan kerja adalah jumlah penduduk yang bekerja dan yang tidak bekerja berumur lebih dari 15 tahun

    Bertambahnya angka pengangguran di sebuah negara bisa berakibat buruk bagi perkembangan ekonomi dan negara secara keseluruhan apabila terus dibiarkan. Karena itu, banyaknya pengangguran di suatu negara tak jarang menjadi masalah yang serius. Pada dasarnya, tidak ada negara yang menginginkan warganya menjadi pengangguran.

    Namun sayangnya di beberapa negara, melonjaknya angka pengangguran terjadi tanpa bisa dihindari. Pemerintah tentu berusaha untuk menekan jumlah pengangguran dengan berbagai cara. Walaupun tidak bisa dilakukan secara instan. Dibutuhkan waktu dan usaha yang konsisten untuk mengatasi masalah ini."

    In Makassar

    "Tau tena jamangna iyamiantu keadaan dimanayya angkatan pajama eroki anjama mingka tena naanggapa jama-jamang. Menurut anjo Badan Pusat Statistik Angkatan Kerjayya tau anjamayya na tenayya anjama lakbi umurukna 15 tahun.

    Bertambahna anne angka tau tenayya anjama ri negaraya kullei nasareki dampak kodi ri perkembangan ekonomi na ri keseluruhanna negarayya punna ni biarkangi. Na injo mi anjo, jaina tau tenayya anjama ri sekre negara tena na jarang anjari pappasalak tojeng-tojeng. Ka dasarakna tena na nia negara erok punna wargana tena jama-jamangna.

    Na ri beberapa negarayya, attambana anne angka tau tenayya anjama anjari i mingka tena naki gappa ni hindari. Pamarentayya nassami sannak tojeng-tonjenna akkareso napasikekdeki anne tau tenayya anjama. Mannamamo tena na instan, parallui waktu na usaha baji baji ampalekbaki masalayya"